Dirjen Pendis: Bisa Membangun Madrasah Melalui Skema SBSN

Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama RI, Muhammad Ali Ramdhani saat melakukan peresmian gedung baru MAN 2 Cianjur, Jawa Barat, Kamis (4/2/2021).
Bagikan yuk..!

Cianjur/Pendis (Radar96.com) – Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama RI, Muhammad Ali Ramdhani, mengungkapkan, saat ini beberapa madrasah membiayai diri dalam pembangunan infrastruktur dengan skema Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) atau Sukuk.

“Pada dasarnya Kemenag ingin menghadirkan madrasah yang lebih baik secara mutu maupun fisik, di tengan refocusing anggaran yang ketat di masa pandemi. Apalagi, pencapaian yang diperoleh siswa saat ini luar biasa. Kita menyaksikan anak didik kita yang juara internasional di seni bela diri pencak silat sampai juara tingkat Asia Pasifik,” ujarnya.

Saat melakukan peresmian gedung baru MAN 2 Cianjur, Jawa Barat (4/2/2021), Ramdani mengaku senang melihat kolaborasi indahnya proses pembelajaran yang penuh dengan kreasi dan rekreasi kaum milenial yang hadir tanpa menghilangkan identitas dirinya.

“Capaian prestasi ini tentunya harus didukung dengan fasilitas gedung yang memadai. Saat ini capaian yang diperoleh pembangunan madrasah terutama melalui skema SBSN di Jawa Barat tercatat ada delapan madrasah. Karena capaian prestasi untuk Jawa Barat ini relatif baik, maka pada tahun ini kita akan menghadirkan gedung madrasah baru melalui skema SBSN sebanyak 20 gedung,” tambah Ramdhani.

Ramdhani mengapresiasi kinerja pembangunan madrasah SBSN di Jawa Barat. “SBSN adalah dana pinjaman yang investornya dipegang oleh kementerian keuangan dan sumber daya lainnya adalah masyarakat kita,” katanya.

Dalam kesempatan itu, Ramdhani mengajak kepada masyarakat untuk melakukan investasi melalui sukuk syariah. “Mari kita taruh dana lebihan kita, tabungan kita pada sukuk-sukuk Syariah,” ajak Ramdhani.

Menurut Ramdhani, SBSN dirasakan betul manfaatnya dan tingkat revenue (pendapatan yang dapat dihasilkan) yang diperoleh tidak mengecewakan.

“Negara hadir menyapa dengan menggunakan dana masyarakatnya dan kita menikmati sebagai anak bangsa yang diarahkan sebaik mungkin untuk mencerdaskan anak bangsa,” ujar pria asal Garut itu.

Ia juga menyampaikan hal yang menjadi fokus perhatian adalah bagaimana mempertanggungjawabkan dana SBSN ini, dengan menghadirkan Madrasah hebat bermartabat, yang disebut sebagai ruang kreatif imajinatif tetap objektif.

“Hari ini kita melakukan sebuah proses membangun, sebuah smart madrasah yang diawali dengan digitalisasi setelah hadirnya fisik. Namun kita juga ingin membangun sebuah soft komponen yang bagus dalam menyongsong masa depan,” tandas Ramdhani.

Dirjen Pendis juga mengajak seluruh pelaku pendidikan agar komitmen membangun madrasah yang bukan hanya secara fisik, namun juga harus mampu mempersiapkan pendidikan yang mampu membawa dan mengantarkan peserta pada dinamika zaman yang sesuai dengan zamannya.

“Kita perlu mempersiapkan penguasa-penguasa anak zaman dan kita ingin madrasah hadir untuk melahirkan anak bangsa yang memiliki kriteria dan ciri sebagai anak zaman. Anak zaman dialah orang yang berindukkan waktu dan berayahkan zaman. Catatannya adalah tentu saja kita harus bisa membaca masa depan,” katanya, berpesan.

Selain Gedung Workshop Keterampilan MAN 2 Cianjur, pembangunan gedung SBSN madrasah yang turut serta diresmikan ialah MAN 4 Bogor, MTsN 1 Pengandaran, MAN 2 Tasikmalaya, MTsN 2 Cirebon, MAN 2 Tasikmalaya, MTsN 2 Cirebon dan MTsN 1 Garut. (*/MY)

Sumber: http://www.pendis.kemenag.go.id/index.php?a=detilberita&id=11829#.YB4JhnkRXIW

Komentar Facebook

BeritaTerkait

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *