KH Zainuddin Djazuli Wafat, Gubernur Khofifah: Jatim berduka

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat silaturrahim KH Zainuddin Djazuli dalam acara Sholawat Virtual bersama Habib Syech di Rumah Dinas Walikota Pasuruan Saifulah Yusuf, 28 Mei 2021 (ubed/hmn)
Bagikan yuk..!

Surabaya (Radar96.com) – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyampaikan duka cita mendalam atas wafatnya Pengasuh Pondok Pesantren Al Falah Ploso Mojo Kediri, KH Zainuddin Djazuli, Sabtu (10/7/2021), yang merupakan duka cita bagi seluruh masyarakat Jatim.

“Inna lilillahi wa inna ilaihi raji’un. Indonesia kembali kehilangan ulama terbaiknya atas wafatnya Pengasuh Pondok Pesantren Al-Falah Ploso Mojo Kediri, KH Zainuddin Djazuli, Sabtu (10/7/2021),” kata Gubernur Khofifah melalui akun Instagram pribadi miliknya, @khofifah.ip.

Menurut Khofifah, KH Zainuddin Djazuli atau yang akrab dipanggil Mbah Yai Dien adalah sosok ulama yang ‘alim, disiplin, konsisten, dan tegas. Mbah Yai Dien, kata Khofifah, juga merupakan ulama kharismatik dan berpengaruh yang dimiliki Jawa Timur.

Tentunya, kepergiaan Mbah Yai Dien ini menyisakan duka mendalam bagi santri, alumni, dan masyarakat luas. Apalagi, Pondok Pesantren Al-Falah Ploso Mojo Kediri sendiri adalah salah satu ponpes tertua di Indonesia. “Tentu saja, Bangsa Indonesia khususnya Provinsi Jawa Timur merasa sangat kehilangan sekali,” tambah Khofifah.

Tidak hanya itu, Khofifah juga mengajak masyarakat untuk turut mendoakan Almarhum Mbah Yai Dien.

“Doa kita yang terbaik kagem Mbah Yai Dien, semoga seluruh amal ibadah almaghfurlahu almarhum diterima Allah SWT serta diberikan tempat mulia di sisi-Nya. Dan, semoga keluarga serta seluruh santri beliau diberikan ketabahan dan keikhlasan. Sugeng tindak Mbah Yai Dien. Al-Fatihah,” ujar Khofifah.

Mbah Yai Dien dikabarkan wafat pada Sabtu (10/7) siang setelah mendapat perawatan medis di RSUD dr Iskak Tulungagung. Jenazah Mbah Yai Dien dimakamkan di area pesantren. Pihak keluarga mengimbau agar santri, alumni, wali santri, simpatisan, dan masyarakat luas untuk tidak melakukan takziah lantaran masih dalam situasi pandemi Covid-19. (*)

Komentar Facebook

BeritaTerkait

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *