Saat resmikan Kantor PC Muslimat NU Cabang Bojonegoro, Gubernur Khofifah Ajak Waspada Omicron

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat meresmikan Kantor PC Muslimat NU Cabang Bojonegoro, Sabtu (8/1). (*/hmn)
Bagikan yuk..!

Bojonegoro (Radar96.com) – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meminta seluruh masyarakat Jawa Tinur optimis bangun ekonomi dengan tetap menjaga protokol kesehatan. Ajakan tersebut disampaikan saat meresmikan kantor PC Muslimat NU Cabang Bojonegoro, Sabtu (8/1).

Menurut Khofifah, saat ini covid-19 belum selesai.
Dengan ditemukannya penyebaran varian baru covid-19 yakni Omicron, pihaknya mengingatkan kembali untuk terus menjaga protokol kesehatannya. Terlebih, menjelang memasuki bulan Rajab, seringkali masyarakat melakukan ziarah-ziarah wali songo secara masif.

“Saat ini silakan tetapi dengan menjaga protokol kesehatan yang baik. Niatnya haik, tujuannya baik harus dengan cara yang baik pula,” katanya.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat meresmikan Kantor PC Muslimat NU Cabang Bojonegoro, Sabtu (8/1). (*/hmn)

Pihaknya juga mengajak seluruh masyarakat untuk selalu menjaga semangat dan optimisme bahwa setelah ada kesulitan akan ada kemudahan (inna ma’al usri yusro).

“Insya Allah ekonomi kita segera bangkit. Hal yang menopang berbagai potensi pertumbuhan ekonomi dapat menjadi penguat optimisme kebangkitan tersebut. Jangan lupa merawat persatuan dan kerukunan mengingat bangsa Indonesia ini terdiri dari belasan ribu pulau, ratusan suku, ribuan bahasa maupun adat istiadat yang ada,” ungkapnya saat meresmikan Gedung Kantor PC Muslimat NU Bojonegoro, Ds. Pacul Kab. Bojonegoro, Sabtu (8/1).

Gubernur Khofifah menegaskan, dengan merawat kerukunan dan persatuan akan menjadi modal kuat tumbuhnya “social capital” bagi bangsa dan negara.

“Karena ketentraman dan ketenangan yang terwujud akan memberi efek pada ekonomi kita tumbuh produktif, pendidikan kita berjalan maksimal, dimensi sosial kita juga tumbuh produktif begitu juga bidang lainnya,” katanya.

Gubernur Khofifah yang juga selaku Ketua Umum PP Muslimat NU ini kemudian juga melanjutkan bagaimana ujian-ujian yang bisa mempengaruhi kerukunan umat sering terjadi di masa sekarang. Utamanya, dengan adanya kemajuan teknologi bisa mengganggu hubungan antar sesama umat tanpa terasa karena gerakannya secara virtual.

“Ini PR yang bisa mengganggu ukhuwah islamiyah, wathaniyah dan insaniyah. Tugas kita adalah menjaga ketentraman dan kerukunan yang sudah terbentuk di lingkungan kita. Jangan lupa tetap diikuti do’a,” tuturnya.

“Tidak masalah lebih sering menatap layar handphone jika gadget masing-masing bisa dimanfaatkan untuk mengakses belajar hal produktif, aplikasi pembelajaran UMKM, jejaring pemasaran produk, juga tadarrus al-quran. Ini bentuk transformasi digital yang baik,” tambah dia.

Dengan kehadiran teknologi yang semakin akrab di masyarakat, lanjut Khofifah, maka harus dimanfaatkan sebaik mungkin untuk mendukung hal produktif.

“Insyaallah jika dimanfaatkan dengan baik, teknologi akan meningkatkan derajat keilmuan kita. Insyaallah juga, Allah akan mengangkat derajat kemulyaan diri kita,” katanya.

Sementara itu, peresmian Gedung Kantor PC Muslimat NU Bojonegoro tersebut ditandai dengan penekanan tombol sirine dan penandatanganan prasasti yang dilakukan oleh Gubernur Khofifah bersama Bupati Bojonegoro Anna Mu’awannah, Ketua PC NU Kab. Bojonegoro dan Ketua PC Muslimat NU Kab. Bojonegoro kemudian juga dilanjutkan dengan peninjauan gedung yang baru saja diresmikan

Ketua PC Muslimat NU Bojonegoro Hj. Umi Zulaichah menyatakan, bahwa peresmian Gedung Kantor PC Muslimat NU Bojonegoro ini memiliki luas 18 x25 m2. Untuk lantai bawah terdapat ruang kantor dan mushola. Lantai dua dimanfaatkan untuk aula pertemuan dan di lantai tiga terdapat kamar penginapan jika terdapat kegiatan sehingga tamu bisa menginap di Bojonegoro.

“Ini seperti mimpi, tapi bisa menjadi kenyataan. Semoga ini bisa membangkitkan semangat Ibu-Ibu Muslimat di Bojonegoro untuk terus berkembang bersama,” tuturnya

Pihaknya melanjutkan, bahwa pembangunan Kantor Muslimat NU Bojonegoro ini mendapatkan bantuan hibah berasal dari APBD Kab. Bojonegoro tahun 2018 di tahap pertama dengan total anggaran sejumlah Rp173.970.000,- dan kembali mendapatkan bantuan hibah di tahap kedua pada tahun 2021 dengan total anggaran Rp1.199.122.000,-

“Alhamdulillah pembangunan selesai Bulan September Tahun 2021 dan di awal tahun ini bisa diresmikan Ibu Gubernur Jatim yang juga selaku Ketua Umum PP Muslimat,” katanya.

Atas nama Pemerintah Kabupaten Bojonegoro, Bupati Bojonegoro Anna Mu’awannah mengucapkan rasa terima kasihnya atas perjuangan masyarakat NU. Dia berharap, sinergi antara NU dan Pemkab Bojonegoro termasuk juga di Jawa Timur bisa menjadi nafas perjuangan masyarakat.

“Karena kita tahu, dahulu NU ikut berjuang dalam mendirikan negara Indonesia. Semoga sinergi kita bersama bisa menjadi sebuah upaya untuk mensejahterahkan masyarakat. Baik melalui kebijakan maupun program kerja,” pungkasnya (*/hmn)

BeritaTerkait

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.