Gubernur Khofifah bantu tujuh santri korban longsor di Pamekasan dan larang pembangunan di bibir tebing

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meninjau lokasi bencana tanah longsor di Pondok Pesantren An-Nidzomiyah, Dusun Jepun, Desa Bindang, Kecamatan Pasean, Kabupaten Pamekasan, Kamis (25/2) sore.
Bagikan yuk..!

Pamekasan (Radar96.com) –

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyerahkan bantuan bagi tujuh korban bencana tanah longsor di Pondok Pesantren An-Nidzomiyah, Dusun Jepun, Desa Bindang, Kecamatan Pasean, Kabupaten Pamekasan (23/2).

Tercatat lima orang santriwati dinyatakan meninggal dunia dan dua santriwati lainnya mengalami luka-luka akibat kejadian tersebut. Kedua orang santriwati yang luka-luka tersebut hingga menjalani perawatan di Rumah Sakit setempat.

Guna memberikan dukungan moril baik kepada santriwati maupun keluarga korban, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa bersama Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta dan Pangdam V/Brawijaya Mayor Jenderal TNI Suharyanto, S.Sos., M.M.,meninjau langsung lokasi longsor di Pondok Pesantren An-Nidzomiyah, Dusun Jepun, Desa Bindang, Kec. Pasean, Kab. Pamekasan, Kamis (25/2) sore.

Peninjauan lokasi diikuti Bupati Pamekasan Baddrut Tamam, Sekretaris Daerah Prov. Jatim Heru Tjahjono, serta beberapa Pejabat OPD di lingkup Pemprov Jatim dan Kab. Pamekasan.

Setibanya di lokasi, Gubernur Khofifah bersama Forkopimda Jatim dan rombongan diterima oleh pengurus pondok dan langsung meninjau lokasi kamar santriwati yang diterjang tanah longsor. Tiga kamar santri putri tersebut diketahui rusak parah akibat longsoran yang juga disertai pohon tumbang.

“Semoga para santriwati yang menjadi korban musibah ini, diterima semua amal ibadahnya, diampuni dosa-dosanya dan mendapatkan tempat terbaik di sisi Allah SWT. Karenanya, kehadiran kami hari ini, diharapkan bisa menjadi bagian yang memberi penguatan dari layanan pendidikan di Pesantren ini,” ungkap orang nomor satu di Pemprov Jatim ini.

Terkait langkah teknis yang akan dilakukan, Gubernur Khofifah meminta Bupati Pamekasan bersama BPBD dan dinas terkait lainnya untuk melakukan studi mendalam terkait kerawanan tanah di sekitar lokasi longsor. Ini penting dilakukan, sebagai bentuk upaya penguatan sekaligus perlindungan kepada masyarakat mengingat wilayah-wilayah tersebut juga sering dilewati masyarakat.

Terlebih, lanjut Khofifah, dengan kondisi curah hujan yang diprediksi masih tinggi, dikhawatirkan kejadian serupa bisa terulang. Maka dari itu, diharapkan kerjasama dan kewaspadaan semua pihak guna saling memberi rasa aman kepada seluruh penghuni Pondok Pesantren.

“Jadi Pak Bupati bersama BPBD akan melihat bagaimana kontur dan kerentanan tanah. Hal ini penting, karena ternyata wilayah tersebut masih menjadi pusat mobilitas masyarakat sekitar,” tandas Khofifah.

Pada kesempatan yang sama, sebagai bentuk kepedulian, Gubernur Khofifah juga menyerahkan bantuan kepada korban musibah longsor tersebut. Bagi korban yang meninggal mendapat uang santunan sebesar Rp10 juta, dan bagi korban yang mengalami luka berat sebesar Rp5 juta.

Selain itu, juga disalurkan bantuan berupa 100 paket Sembako, 50 lembar Selimut, 50 paket sandang dan 50 lembar Matras. Paket sandang yang dikhususkan bagi kaum perempuan ini berisi jarit, baju, pakaian dalam, peralatan mandi, handuk dan sandal.

“Kami harapkan, bantuan yang diberikan ini bisa jadi bentuk tanggap darurat dari Pemerintah terhadap kejadian bencana yang tengah terjadi,” pungkas Gubernur Khofifah.

Sementara itu, mendukung arahan Gubernur Khofifah, Plt Kalaksa BPBD Jatim Yanuar Rachmadi turut menjelaskan bahwa langkah antisipasi akan dilakukan dengan pelarangan kegiatan pembangunan dalam radius 50 m dari bibir tebing.

“Jadi tadi bersama pihak Kabupaten, Kecamatan, Pondok Pesantren dan perangkat lainnya, bahwa di bagian belakang sepanjang 50 m tidak boleh dibangun lagi,” terang Yanuar. (*)

Komentar Facebook

BeritaTerkait

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *