Unuja-Hebitren-Kemenakertrans siap bersinergi kembangkan bisnis pesantren

Rektor Unuja KH Hamid Wahid (kiri) bersama Ketua Umum DPP Himpunan Ekonomi Bisnis Pesantren (Hebitren) KH Hasib Wahab (tengah) melakukan audiensi dengan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Menakertrans), Hj. Ida Fauziyah, (kanan) melakukan pertemuan di Kantor Kemenakertrans, Jakarta, Selasa (2/3/2021).
Bagikan yuk..!

Universitas Nurul Jadid (UNUJA) Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur, sebagai salah satu perguruan tinggi berbasis pesantren terbesar di Jawa Timur, memiliki perhatian khusus terhadap upaya pengembangan dan pemberdayaan pesantren.

Oleh karena itu, Unuja bersama Dewan Pengurus Pusat Himpunan Ekonomi Bisnis Pesantren (Hebitren) melakukan audiensi dengan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Menakertrans), Hj. Ida Fauziyah, di Kantor Kemenakertrans, Jakarta, Selasa (2/3/2021).

Pertemuan untuk mendorong akselerasi pemberdayaan sektor ekonomi di pesantren itu merupakan inisiasi Dewan Pengurus Pusat Himpunan Ekonomi Bisnis Pesantren (Hebitren) yang dipimpin Ketua Umum DPP Hebitren, K.H. Hasib Wahab Hasbullah, serta Rektor UNUJA, K.H. Abd. Hamid Wahid, M.Ag., yang juga Bendahara Umum DPP Hebitren itu.

Pondok Pesantren merupakan salah satu bentuk lembaga dakwah, pendidikan dan pemberdayaan masyarakat yang eksistensinya telah begitu lama dan mengakar di tengah masyarakat.

Berdasarkan data terbaru Ditpdpontren Kemenag RI, saat ini tercatat sebanyak 26.974 pesantren yang tersebar di 34 provinsi seluruh Indonesia dengan sekitar 18 juta orang santri aktif.

Jumlah tersebut didapatkan dengan menghitung santri nonmukim (tidak berdomisili di dalam pondok pesantren). Jika dihitung dengan jumlah santri yang berstatus alumni (tamat pendidikan di pesantren), maka jumlahnya bisa berkali-kali lipat.

Besarnya jumlah santri itu menunjukkan potensi pesantren untuk dapat melakukan kontribusi secara signifikan dalam upaya pemberdayaan masyarakat di berbagai sektor, termasuk ekonomi.

Dalam rangka itulah, sinergi antarpesantren perlu diperkuat guna menyatukan potensi-potensi yang ada di tiap pesantren, khususnya di bidang pengembangan sektor ekonomi.

Sebagai salah satu perguruan tinggi berbasis pesantren terbesar di Jawa Timur, UNUJA memiliki visi dan misi yang dilandaskan pada Trilogi dan Pancakesadaran Santri P.P. Nurul Jadid, yang di antaranya menekankan tentang pentingnya kesadaran bermasyarakat, kesadaran berbangsa dan bernegara, serta kesadaran berorganisasi.

Dalam konteks itulah, Rektor KH Hamid Wahid (Gus Hamid Wahid) mendorong upaya penguatan kerja sama dan sinergisitas antarpesantren guna mempercepat langkah-langkah pemberdayaan di bidang bisnis dan ekonomi pesantren.

“Sinergi antarpesantren dalam penguatan sektor ekonomi itu merupakan ikhtiar civitas akademik, khususnya dari kalangan pesantren, untuk turut menyukseskan upaya-upaya percepatan pembangunan dan pemberdayaan masyarakat yang dilakukan oleh Pemerintah, karena itu audiensi dengan Menakertrans menjadi penting artinya,” katanya.

Sementara itu, Menakertrans, Hj. Ida Fauziyah, mengaku senang dengan terlaksananya pertemuan tersebut. Ia berharap Hebitren dapat berperan dalam proses pemberdayaan pesantren, khususnya di bidang bisnis.

“Saya sepakat tadi bahwa strategi utama dalam pengembangan bisnis pesantren dilakukan melalui peningkatan akses, penetrasi pasar, dan peningkatan akses keuangan. Saya harapkan Hebitren ini dapat berperan dalam meningkatkan dan memberdayakan bisnis pesantren sehingga kerja sama antar pesantren bisa semakin masif,” kata Ida melalui akun Instagram @idafauziyahnu. (*/unuja.ac.id)

Sumber :
*) https://www.unuja.ac.id/bs/kcbfgeieaed.html

Komentar Facebook

BeritaTerkait

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *