Rahasia diterimanya Dakwah Salafi dan Jamaah Tabligh Di Kalangan Artis

Sejumlah artis yang menyatakan diri untuk hijrah (Foto: NOJ/PAc)
Bagikan yuk..!

Oleh: Muhammad Hanifuddin *)

Dalam sebulan terakhir, saya menikmati betul disertasi Oki Setiana Dewi. Meskipun ada beberapa hal yang masih perlu ditimang-timang ulang, namun banyak temuan penting yang dapat memperluas horison pengetahuan. Terlebih ketika membaca transkip wawancara dari para selebritis dan musisi yang memutuskan hijrah.

Lebih dari itu, saya sebagai santri yang mengasup keilmuan dan tradisi Nahdlatul Ulama (NU) semakin teguh bahwa meskipun dalam beberapa hal ada perbedaan antara Salafi, Jamaah Tabligh, NU, Muhammadiyah, ataupun Ormas lain, namun tetap saja banyak titik temu. Boleh saling kritik dalam upaya diskursus keilmuan dan saling menasihati, tetapi tidak layak jika saling mencibir atau pun merendahkan.

Ada tiga pertanyaan yang hendak dijawab oleh disertasi yang berjudul “Penerimaan Kelas Menengah Muslim terhadap Dakwah Salafi dan Jamaah Tabligh; Studi Pengajian Selebriti Hijrah (2000-2019)” ini.

Pertama, apa model dakwah Salafi dan Jamaah Tabligh dalam pengajian selebritis hijrah?
Kedua, sejauh mana penerimaan selebritis hijrah terhadap dakwah Salafi dan Jamaah Tabligh?
Ketiga, bagaimana bentuk ekspresi keagamaan yang dihasilkan dari proses belajar agama selebritis hijrah dengan pendakwah Salafi dan Jamaah Tabligh?

Kerangka teori yang digunakan penelitian program doktor kajian Islam jurusan Dakwah dan Komunikasi Sekolah Pascasarjana UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini adalah teori habitus Pierre Bourdieu (1930-2002) dan teori resepsi aktif yang dikembangkan oleh Andi Faisal Bakti.

Data dikumpulkan melalui observasi partisipatif, wawancara mendalam, dan dokumentasi. Tempat penelitian dibatasi pada tiga kota; Jakarta, Bandung, dan Yogyakarta. Disertasi setebal 227 halaman di bawah bimbingan Andi Faisal Bakti, dan Azyurmardi Azra tersebut telah lulus sidang pada 23 Juli 2020.

Setidaknya, ada tiga hal yang membuat selebritis tertarik mengikuti kajian Salafi.

Pertama, pendakwah Salafi selalu merujuk al-Qur’an dan sunnah. Hampir semua selebritis yang diwawancarai tertarik mengikuti kajian Salafi karena sesuai dengan al-Qur’an dan sunnah.
Kedua, pendakwah Salafi mudah dihubungi dan konten keagamaannya tersebar luas di media sosial, sehingga mudah diakses. Ketiga, pendakwah Salafi tegas dan jelas.

Meski pun sebagian orang beranggapan pendakwah Salafi kaku dan sangat tekstualis, tetapi faktanya, pribadi yang seperti itulah yang justru lebih disukai oleh beberapa selebritis hijrah.

Primus Yustisio menceritakan awal mula ketertarikannya dengan Ustadz Khalid Basalamah karena ketegasan dan kejelasan dalam berpendapat.

Perjumpaan selebritis hijrah dengan pendakwah Salafi, secara umum melalui dua media.

Pertama, media sosial, televisi alternatif, dan radio. Primus dan Ferry Anwar tertarik mengikuti pengajian Salafi setelah mendengar video ceramah Ustadz Khalid Basalamah dan pengajian keagamaan yang disiarkan Radio Rodja.

Kedua, jaringan pertemanan. Pertemanan sesama artis juga berperan besar dalam mempertemukan selebritis hijrah dengan pendakwah Salafi. Mediana Hutomo dan Teuku Wisnu misalnya, awal mula bertemu dengan pendakwah Salafi setelah mengikuti kajian rumahan yang diadakan teman-temannya.

Di satu sisi yang lain, pertemanan juga menjadi faktor penting bagi selebritis tertarik dengan Jamaah Tabligh. Selebritis yang telah merasakan ketenangan dan ketentraman bergabung dengan Jamaah Tabligh lantas mengajak dan menginspirasi teman-temannya yang lain.

Secara garis besar, ada tiga motivasi para selebritis hijrah ke Jamaah Tabligh.

Pertama, mereka ingin mempelajari agama lebih mendalam, khususnya belajar tentang adab dan sunnah Rasulullah.
Kedua, belajar dakwah yang diajarkan Rasulullah kepada para sahabat.
Ketiga, kesederhanaan, kesetaraan, dan pantang menyerah dalam berdakwah.

Gito Rollies (1947-2008) adalah tokoh sentral bagi selebritis yang hijrah ke Jamaah Tabligh. Musisi dan aktor yang moncer di tahun 1960-an hingga 1980-an ini adalah role model bagi musisi hijrah ke Jamaah Tabligh. Alkisah, setelah aktif mengikuti Jamaah Tabligh, Gito Rollies memantapkan diri hijrah dari kehidupan hampa agama menjadi individu yang religius hingga tutup usia.

Jika di beberapa sudut halaman transkip wawancara penelitian ini saya sempat berkaca-kaca karena larut dalam gejolak saudara-saudara selebritis dan musisi menemukan jalan hijrahnya, lantas tertarikkah Anda untuk berempati menelaahnya?

*) Penulis adalah aktivis di “Darus Sunnah International Instuitute for Hadith Sciences”.

Sumber: https://jatim.nu.or.id/read/rahasia-dakwah-salafi-dan-jamaah-tabligh-diterima-kalangan-artis

Komentar Facebook

BeritaTerkait

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *