Gubernur Khofifah perkuat daya tarik wisata Benteng Van den Bosch di Ngawi

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengusulkan sejumlah penambahan fasilitas wisata guna memperkuat daya tarik wisata Benteng "Van den Bosch" di Kabupaten Ngawi. Usulan tersebut dikemukakan Khofifah saat meninjau progres pemugaran cagar budaya tersebut, Kamis (4/8). (*/hmn)
Bagikan yuk..!

Ngawi (Radar96.com) – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengusulkan sejumlah penambahan fasilitas wisata guna memperkuat daya tarik wisata Benteng “Van den Bosch” di Kabupaten Ngawi. Usulan tersebut dikemukakan Khofifah saat meninjau progres pemugaran cagar budaya tersebut, Kamis (4/8).

Diantaranya dengan penambahan wahana wisata air. Mengingat, di belakang benteng tersebut terdapat aliran sungai, bahkan dulu merupakan Pelabuhan Tempura serta ruang untuk mengenal lebih utuh Benteng Van den Bosch melalui AI (artificual intelligence) sehingga nuansa wisata edukasinya juga kuat.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengusulkan sejumlah penambahan fasilitas wisata guna memperkuat daya tarik wisata Benteng “Van den Bosch” di Kabupaten Ngawi. Usulan tersebut dikemukakan Khofifah saat meninjau progres pemugaran cagar budaya tersebut, Kamis (4/8). (*/hmn)

Saat ini, proses pemugaran Benteng Van den Bosch sendiri telah mencapai 80 persen. Usulan tersebut akan didiskusikan secara langsung bersama tim ahli dari Belanda yang saat ini sedang menyiapkan wisata air Sungai Wlingi.

Saat ini, tim dari Belanda sedang mendukung wisata air sungai Wlingi di Pasuruan, kemudian di belakang Grahadi, khususnya di anak sungai Kalimas juga sudah disetujui untuk dipercantik juga.

“Insya-Allah, saya usulkan untuk ditambahkan membuat wisata air di belakang benteng ini, tim Belanda semoga tidak keberatan karena ini bagian heritage yang memiliki nilai sejarah berkaitan dengan Belanda,” kata Khofifah.

Menurutnya, dukungan wisata air di Van den Bosch akan membuat benteng ini lebih indah dan semakin potensial sebagai tempat wisata. Selain itu, konektivitas destinasi wisata satu dengan destinasi wisata berikutnya semakin terintegrasi.

“Orang akan menikmati Kab. Ngawi dengan dengan keunggulan komparatif maupun kompetitif,” imbuhnya.

Tidak hanya wisata air, Gubernur Khofifah juga mengusulkan Bupati Ngawi Ony Anwar Harsono apabila benteng sudah selesai direnovasi, segera menyiapkan pemandu/guide bagi pengunjung yang masuk ke dalam benteng, mengingat sejarah benteng ini cukup panjang dan menarik untuk diketahui.

Setiap pengunjung perlu mengetahui secara detail spot-spot yang ada di dalam bangunan tersebut, sebab wisata di benteng ini tidak sekadar menjadi tempat rekreasi, melainkan juga untuk mengeksplorasi nilai historis dan sisi edukatif.

“Mulai sekarang bisa dicicil apa saja yang bisa dijelaskan terkait benteng ini. Kontennya disiapkan. Saya langsung membahas dengan tim Budpar, perpustakaan dan kominfo apa yang bisa di-support Pemprov, khususnya terkait digital library dengan artificial intelligence,” ujarnya.

Khofifah yang didampingi Plt Kepala dinas pariwisata dan kepala dinas cipta karya bina marga Provinsi Jatim tidak sekadar menengok. Pihaknya juga ingin bersinergi untuk mendukung penguatan benteng ini.

“Sambil jalan saya sampaikan ke bupati, saya usul bisa dibuat hotel, berbagai pertemuan, ekspo UMKM, peragaan busana dan sebagainya. Benteng ini memiliki keindahan yang sangat mempesona. Bisa multi fungsi,” pungkasnya.

Gubernur Khofifah mengatakan, renovasi benteng berukuran 165 meter x 80 meter yang dibangun di atas lahan seluas 15 hektare ini menindaklanjuti arahan Presiden RI Joko Widodo agar benteng Van den Bosch direhabilitasi sehingga dapat dijadikan wisata bagi masyarakat.

“Pada tanggal 1 Februari 2019, Presiden Joko Widodo memberikan instruksi untuk melakukan rehabilitasi Kawasan Pusaka Benteng Pendem,” ujarnya

Instruksi ini, kata Khofifah, kemudian ditindaklanjuti oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) untuk menjaga agar bangunannya tidak semakin rusak. “Pemugaran benteng ini diperkirakan dapat selesai Oktober 2022,” ucapnya.

Rehabilitasi museum mulai dilakukan pada 10 Desember 2020. Mantan Menteri Sosial itu mengaku, rehabilitasi Benteng Pendem Ngawi dilakukan dengan hati-hati demi menjaga nilai kultural dan historikalnya.

“Kawasan Benteng Pendem ini merupakan cagar budaya, penataannya harus dilakukan secara hati-hati agar nilai historikal dan kulturalnya tetap terjaga,” tegasnya.

Rehabilitasi bangunan peninggalan Belanda dan Jepang itu, Khofifah berharap menjadi daya tarik wisata baru, baik wisatawan domestik maupun mancanegara.

“Kawasan Benteng Pendem dapat menjadi wisata edukasi sejarah dan cagar budaya yang dilengkapi papan informasi di setiap sudutnya,” tuturnya.

Adapun letak benteng Pendem di Jalan Untung Suropati No II, Pelem II, Kelurahan Pelem, Ngawi, Jawa Timur. Benteng ini direnovasi atau direhabilitasi agar masyarakat yang berkunjung mengetahui sejarah di balik bangunan yang berdiri megah di pusat Kota Ngawi tersebut. (*/hmn)

BeritaTerkait

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.