Selasa (21/12), Simposium Nasional “Membumikan Turots Ulama Nusantara” semarakkan Muktamar NU

Lampung Nahdlatut Turots mengadakan simposium nasional di Lantai 3 Rektorat Lama, UIN Raden Intan, secara daring dan luring, pada Selasa (21/12/2021). (*/NUO)
Bagikan yuk..!

Bandar Lampung (Radar96.com/NUO) – Lampung Nahdlatut Turots mengadakan simposium nasional pada Selasa (21/12/2021) di Lantai 3 Rektorat Lama, UIN Raden Intan, secara daring dan luring, untuk menyemarakkan Muktamar ke-34 NU di Lampung, 21-23 Desember 2021.

“Simposium atau seminar ini dilakukan untuk mendawamkan kebiasaan Nahdliyin pada kitab turots atau kitab kuning, kalau perlu didigitalisasi,” kata Prof Oman Fathurroman, Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

Ia mengatakan NU sebagai komunitas menjadi lokomotif dalam membangkitkan turots ulama nusantara, perlu awareness (kesadaran) masyarakat Indonesia dalam membangkitkan turots. Perlunya kekuatan, keinginan, dan semangat memperbanyak dinamika an-nahdlah turots. Maka nahdlatut turots ini perlu untuk dilembagakan dan diinstitusikan.

Dengan semikian para santri banyak melakukan pengkajian teks sastra filologi keIslaman, terlebih santri seperti sastra, fiqh, tasawuf, dan sebagainya.

“Dalam dunia global sebagai bagian bangkitnya peradaban Islam Nusantara. Peradaban yang tertulis dengan digital dapat melakukan big data untuk turots di Nusantara dalam mengumpulkan kitab,” katanya.

Kegiatan yang dihadiri oleh Pj Rais ‘Aam KH Miftachul Akhyar sebagai keynote speaker itu akan diisi dengan deklarasi gerakan Nahdlatut Turots bersama para habaib dan masyaikh.

Seminar ini dibagi menjadi tiga sesi, sesi pertama narasumbernya adalah A. Ginanjar Sya’ban pegiat turots dan Dosen Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia, Jakarta dengan judul Turots dan Peradaban Nusantara. Yang kedua yaitu Ahmad Baso Peneliti dan Penulis Manuskrip dengan judul Turots dan Jati Diri Bangsa. Terakhir, Prof Oman Fathurrahman Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dengan judul Turots dan Peradaban Global.

Sesi kedua diisi oleh Mahrus el-Mawa Dosen Filologi IAIN Syekh Nurjati Cirebon dengan judul Potret Turots Nusantara dalam Studi Keislaman. Sedangkan narasumber kedua pada sesi ini adalah Prof Nadirsyah Hosen dengan judul Mainstream Kajian Turots Nusantara sebagai Center of Knowledge.

Sesi ketiga yaitu Samidi pegiat Manuskrip dan Ketua Badan Litbang Agama Semarang. Selanjutnya yaitu KH Mujab Dosen Maulana Malik Ibrahim Malang dengan judul Strategi Pengembangan Turots Pesantren. Terakhir diisi oleh Gus Ulil Abshar Abdallah Pengasuh Ngaji Online Kitab Ihya Ulumuddin dengan judul Tantangan Turots Pesantren di Era Digital.

Kholid Murtadho yang juga Rektor Yudarta Pasuruan menyampaikan,” Dengan adanya nahdlatut turots menjadikan referensi terjaga, diaktualisasikan anak muda. Serta turots ini juga dapat mencegah radikalisme yang mulai bermunculan di Indonesia,” paparnya.

Kegiatan ini dapat disaksikan dengan link zoom: https://us02web.zoom.us/j/83845105413 atau meeting ID: 838 4510 5413 (https://lampung.nu.or.id/warta/simposiun-nasional-membumikan-turots-ulama-nusantara-8pmRE). (*/NUO)

BeritaTerkait

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.