Kepala BPOM RI cek kesiapan distribusi vaksin Covid-19 Tahap Dua

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI, Dr. Ir. Penny K. Lukito, MCP, bersama Sekretaris Daerah Provinsi Jatim Heru Tjahjono, mengunjungi gudang penyimpanan vaksin Covid-19 di Kantor Dinas Kesehatan Provinsi Jatim, Selasa (23/2) pagi. (*)
Bagikan yuk..!

Surabaya (Radar96.com) – Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI, Dr. Ir. Penny K. Lukito, MCP, mengunjungi gudang penyimpanan vaksin Covid-19 di Jatim guna mengecek kesiapan pendistribusian vaksin Covid-19 tahap dua di 38 Kabupaten/Kota di Jawa Timur.

Rombongan BPOM RI yang tiba di Kantor Dinas Kesehatan Provinsi Jatim itu disambut Sekretaris Daerah Provinsi Jatim Heru Tjahjono bersama Kadinkes Jatim dr. Herlin Ferliana, Selasa (23/2) pagi, lalu langsung menuju Instalasi Farmasi Pemerintah (IFP) milik Dinkes Provinsi Jatim guna melihat langsung kondisi gudang penyimpanan Vaksin Covid-19.

Sekdaprov Jatim pun memamerkan Cool Room yang berada di Dinkes Jatim sebagai tempat penyimpanan vaksin Covid-19. Pemprov Jatim juga sudah menyiapkan kendaraan berpendingin untuk mengangkut vaksin Covid-19 tersebar di Kantor Dinkes Provinsi Jatim dan beberapa Kab/Kota di Jatim. Jatim juga memiliki 1.812 lemari es, 12.918 vaccine carrier, 1.286 alat pemantau suhu continyu serta 618 cool box.

Dengan kelengkapan alat yang dimiliki Pemprov Jatim tersebut, Sekdaprov Heru pun optimistis bahwa Jatim telah siap dalam menjalankan vaksinasi tahap dua yang rencananya diberikan kepada masyarakat yang bekerja di sektor layanan umum dan lanjut usia (lansia).

“Jadi Ibu Kepala BPOM hari ini ingin melihat kesiapan Jatim dalam pelaksanaan vaksinasi. Utamanya dalam hal penerimaan vaksin apakah sudah sesuai standar serta bagaimana penyimpanannya, pendistribusian dan sebagainya. Beliau ingin memastikan bahwa vaksin yang nantinya diterima masyarakat dalam kondisi yang baik tanpa kekurangan,” katanya.

Harapannya, jika vaksin yang diterima dalam kondisi baik, maka bisa memberikan efek maksimal di dalam tubuh para penerima vaksin. “Jawa Timur sudah sangat siap menerima kiriman vaksin dari pusat. Kita juga sudah berkoordinasi dengan pemkab/pemkot supaya pendistribusiannya bisa berjalan secara terus menerus,” kata Heru.

Proses distribusi di Jatim sendiri telah disertai dengan pengawalan keamanan dan koordinasi lintas sektor terkait, termasuk penetapan untuk jadwal distribusinya oleh provinsi.

Sebagai bentuk lain dalam kesiapan tersebut, Sekdaprov Heru juga menyampaikan bahwa berbagai sosialisasi vaksin aman dan halal terus dilakukan Pemprov Jatim. Hal ini bertujuan untuk membangun semangat masyarakat dalam menyambut sekaligus menunggu giliran vaksin.

“Berbagai sosialisasi juga telah dilaksanakan guna membangun semangat masyarakat agar mau divaksin,” tuturnya.

Sementara itu, Kepala BPOM RI Penny K. Lukito mengapresiasi penuh kepada Pemprov Jatim dalam upaya pendistribusian vaksin ke berbagai daerah. Ia menilai, Jatim sangat sigap dan cepat dalam mengirimkan vaksin ke 38 kab/kota. Hal ini dirasa sebagai bentuk kerja sama yang baik antara pemerintah pusat dan daerah.

“Yang juga patut diapresiasi adalah kinerja dari penyerapan vaksin yang sudah didistribusikan dan diserap oleh kab/kota di Jatim. Harapannya memang akan terus berlanjut terus dari pusat hingga ke daerah,” ungkap Penny Lukito.

Ia menyebut, berbagai standar keamanan telah dipenuhi oleh Pemprov Jatim, seperti kesiapan Genset yang terus mengontrol suhu ruang penyimpanan vaksin di kisaran 2-8 derajad Celcius.

“Kita perlu semuanya terlibat guna mencapai herd immunity di Indonesia. Utamanya fasilitasnya, dan proses distribusi yang baik,” pungkasnya. -(*/my)

Komentar Facebook

BeritaTerkait

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *