UNUSA lakukan KKN dengan “digitalisasi” kantin pesantren

Serah terima kelompok 61 KKN UNUSA (*/pna)
Bagikan yuk..!

Malang (Radar96.com) – Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya (UNUSA) melakukan Kuliah Kerja Nyata (KKN) dengan memberi kontribusi nyata bagi perkembangan pesantren berbasis digital. Di masa pandemi covid 19, UNUSA menerjunkan lebih dari 500 mahasiswa ke pesantren-pesantren di pelosok daerah Jawa Timur.

Salah satu Pesantren sasaran KKN UNUSA tahun ini adalah Pondok Pesantren Mansyaul Ulum, Malang. Ketua Kelompok 61, Siti Romlah, mengatakan bahwa dirinya dan anggota kelompoknya sudah merancang berbagai kegiatan untuk dilaksanakan di lokasi KKN, baik secara daring maupun luring.

“Setidaknya saya bersama teman-teman akan melakukan tiga kegiatan utama, yaitu pendampingan pengelolaan kantin pesantren berbasis digital, pelatihan tata kelola organisasi dan usaha di pesantren, dan pelatihan penyusunan laporan keuangan usaha di pesantren,” katanya disela-sela serah terima peserta KKN di Ponpes Masyaul Ulum Malang (16/8).

Romlah menjelaskan bahwa kegiatan utama akan dilakukan secara blended, yaitu perpaduan antara metode offline dan online. Hal ini dilakukan karena pendekatan full online dirasa cukup memberatkan bagi Pesantren itu sendiri.

Siti Romlah, menyerahkan satu buah Tablet kepada ketua Yayasan Ponpes untuk digitalisasi kantin pesantren. (*/pna)

“Metode yang akan kami gunakan ada dua macam, yaitu offline dan online. Namun demikian saya selalu berpesan kepada anggota kelompok agar terus menjaga 5 M plus 1 D, yaitu memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menjauhi kerumunan, membatasi mobilitas, dan Doa,” jelas Romlah yang juga mahasiswa Akuntansi UNUSA semester 6.

Sementara itu, Dosen Pembimbing Lapangan (DPL) kelompok 61, Mohammad Ghofirin menjelaskan bahwa dirinya selalu mengingatkan mahasiswa agar selalu mematuhi protokol kesehatan. Selain itu, pembiasaan daring bagi pesantren harus diupayakan dalam pelatihan-pelatihan yang diselenggarakan.

Ghofirin juga bepesan kepada mahasiswa agar melakukan setiap kegiatan sebaik-baiknya dan selalu menjaga kesopanan selama berada di Lokasi KKN. “Ada budaya yang mungkin sedikit berbeda dari kampus, di Pesantren sopan santun sangat dijunjung tinggi. Adab berbicara dengan Kyai atau Guru harus sedemikian rupa, sehingga kesan sopan santunnya semakin terasa,” katanya.

Dalam sambutan penyerahan mahasiswa KKN, Ghofirin menyampaikan permohonan maaf kepada Ketua Yayasan dan Majelis Masyayekh, apabila dalam pelaksanaan KKN kali ini, ada yang kurang berkenan. Ghofirin juga menyampaikan terima kasih karena adik-adik Mahasiswa sudah diterima dan difasilitasi dengan sangat baik.

“Alhamdulillah, Ketua Yayasan dan Pengasuh Ponpes sangat menerima adik-adik, baik secara online maupun offline. Hal ini sangat membanggakan. Saya yakin kegiatan adik-adik mahasiswa KKN akan dapat berjalan lancar dan bekah di Pesantren Mansyaul Ulum ini,” katanya.

Ghofirin yang juga Dosen Prodi Akuntansi Unusa menambahkan setiap Universitas selalu memiliki satu kegiatan pengabdian kepada masyarakat yaitu KKN. Melalui KKN, Kampus ingin melalukan dharma ketiga dari Tri Dharma Perguruan Tinggi, yaitu Dharma Pengabdian Kepada Masyarakat, sehingga Civitas Akademika Universitas bisa berperan nyata dalam pembangunan Bangsa Indonesia seutuhnya.

Ditemui setelah acara serah terima peserta KKN, Pengasuh sekaligus Ketua Yayasan Pondok Pesantren Mansyaul Ulum Malang, KH. Badrud Arifin mengungkapkan rasa bahagia dan Bangga bahwa Pesantrennya ditempati mahasiswa UNUSA KKN.

“Rasanya seperti mimpi, pesantren kami jauh dari pusat Kota Malang, tapi Alhamdulillah, adik-adik tergerak untuk mengabdi disini. Insyaallah kami akan selalu mendukung setiap kegiatan yang akan dilakukan oleh adik-adik Mahasiswa. Kami sangat berharap adik-adik bisa mewarnai dunia pesantren yang selama ini mungkin masih banyak kekurangan, terutama di pesantren mansyaul ulum ini,” kata Kyai yang biasa disapa Kyai Badrud ini. (*/pna)

Komentar Facebook

BeritaTerkait

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *